Thursday, August 18, 2022
HomeTechnologyIlmuwan menyelidiki mengapa lumba-lumba jantan menyerang bayi di Amazon

Ilmuwan menyelidiki mengapa lumba-lumba jantan menyerang bayi di Amazon

Para peneliti yang mempelajari kehidupan lumba-lumba merah muda, spesies tradisional dari Amazon , telah mengamati perilaku yang tidak biasa dalam beberapa tahun terakhir pada bagian jantan dewasa dari spesies tersebut. Menurut sebuah artikel ilmiah yang diterbitkan dalam jurnal Behavior , mereka menyerang anak anjing , termasuk bayi yang baru lahir.

Ilmuwan dari Proyek Mamalia Akuatik Amazon dan Proyek Boto, dipimpin oleh ahli biologi Vera Maria da Silva, anggota Jaringan Spesialis Konservasi Alam (RECN), dari Boticário Group Foundation, yang selama 26 tahun memantau lumba-lumba di lapangan , hampir setiap hari, di Suaka Margasatwa Pembangunan Berkelanjutan Mamirauá.

Perilaku agresif dengan anak-anak yang terlihat pada beberapa lumba-lumba merah muda jantan dewasa tidak umum pada spesies ini. Gambar: Pengungkapan – Fundação Grupo Boticário

Selama periode ini, populasi lumba-lumba yang dipantau oleh ahli biologi mencapai 758 ekor dari semua kelompok umur. “Ada perempuan yang kami ikuti selama lima generasi: nenek buyut, nenek, ibu, anak perempuan, cucu perempuan. Ada beberapa hewan yang terkenal”, kata Vera kepada Agência Brasil, menjelaskan bahwa, setiap tahun, ekspedisi dilakukan untuk menangkap dan menandai hewan, sebelum mengembalikannya ke sungai.

Menurut ilmuwan, perilaku tidak biasa pertama pada spesies Inia geoffrensis, nama ilmiah untuk lumba-lumba merah muda di Sungai Amazon, diidentifikasi pada 2013. Rekor terakhir terjadi pada 2018. "Bagi kami, itu mengejutkan", kata peneliti, ahli biologi. Kasus lainnya terjadi pada tahun 2014, 2016 dan 2017.

Vera menjelaskan, meski memantau hewan setiap hari, peluang untuk mencatat perilaku semacam ini kecil, bahkan karena sebagian besar peristiwa terjadi di bawah air, yang tidak diikuti oleh tim.

Dia juga menyoroti bahwa fakta bahwa mereka tidak terdaftar tidak berarti bahwa serangan itu tidak terjadi. “Kami hanya belum sempat mendaftarkan mereka sebelumnya,” jelasnya.

Bagaimanapun, tergantung pada ketersediaan dana, studi harus terus mencari tahu mengapa begitu sedikit catatan yang dibuat dan mengapa ini baru terjadi baru-baru ini.

Beberapa spesies lumba-lumba menunjukkan perilaku seperti itu.

Menurut Vera, hingga saat itu, perilaku agresif tersebut belum diketahui sebagai ciri khas lumba-lumba sungai Amazon. Sebuah peristiwa agresi diidentifikasi oleh tim dari Universitas Pedesaan Federal Rio de Janeiro (UFRRJ) dengan lumba-lumba Guyana, dari Teluk Guanabara, yang, bagaimanapun, tidak mengkonfirmasi kematian anak sapi tersebut.

Ada juga kasus yang dilaporkan, menurut Vera, dengan lumba-lumba hidung botol, atau sirip , yang memiliki perilaku reproduksi yang berbeda, di mana jantan “membentuk aliansi dan mengendalikan betina untuk suatu periode, fakta yang tidak terjadi dengan Amazon. lumba-lumba sungai”.

Agresi terhadap anak muda sering terjadi pada spesies Tursiops truncatus, lumba-lumba hidung botol. Gambar: Chanonry – Shutterstock

Baca lebih lajut:

  • Bagaimana ikan Amazon ditemukan di Florida
  • Nenek orca menghilang dan membahayakan klannya
  • Cinta terlarang: wanita dilarang dari kebun binatang karena "berselingkuh" dengan simpanse

Pemimpin penyelidikan melaporkan bahwa di alam semesta sekitar 70 spesies lumba-lumba di dunia, hanya empat atau lima dari mereka yang menunjukkan jenis perilaku agresif ini. “Ini sangat sedikit,” kata Vera.

Untuk melanjutkan pemantauan, tim bermaksud melakukan pengamatan harian terhadap populasi lumba-lumba yang ditandai di Suaka Margasatwa Pembangunan Berkelanjutan Mamirauá. “Jika muncul informasi baru, kami harus mendaftar dan melaporkannya”, kata Vera.

Dia menjelaskan bahwa ada kemungkinan bahwa ada periode dengan frekuensi yang lebih besar dari perilaku ini, yaitu waktu kelahiran anak anjing, antara bulan September dan Oktober setiap tahun. “Bisa jadi perilaku seperti ini sudah lebih sering terjadi.” Tujuan tim bukanlah untuk mendedikasikan dirinya secara khusus untuk jenis catatan ini, tetapi untuk terus memantaunya secara komprehensif.

Lumba-lumba tidak memiliki keuntungan bertindak seperti singa

Menurut Vera, bagi lumba-lumba, tidak ada untungnya membunuh anaknya untuk menjamin kelangsungan hidup anaknya sendiri, seperti dalam kasus singa , karena mereka tidak tinggal bersama betina. “Karena mereka promiscuous, jika mereka bertingkah seperti itu, mereka bisa membunuh anaknya sendiri. Oleh karena itu, dari sudut pandang evolusioner, dan juga dari teori seleksi seksual ini, kita melihat bahwa boto tidak cocok, dan agresi ini bisa lebih merupakan hal yang disfungsional dan non-adaptif. Pejantan berkelompok bersama dan sangat agresif di antara mereka sendiri, tetapi mereka tidak membentuk kelompok yang kohesif dan bertahan lama ini, seperti di antara spesies lain yang masih ada.”

Kehamilan lumba-lumba sungai Amazon betina berlangsung setahun, dan kelahiran terjadi antara September dan Oktober, ketika permukaan air lebih rendah dan makanan berlimpah. Meskipun mereka kawin dengan beberapa jantan, mereka hanya memiliki satu keturunan per kehamilan.

Menurut Agência Brasil, dengan adanya pandemi virus corona baru, proyek tersebut dihentikan sementara, tetapi diharapkan kegiatan pemantauan akan kembali dilakukan tahun ini. Hingga Desember 2020, seluruh staf, total 18 orang, telah terinfeksi Covid-19 .

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Ilmuwan Menyelidiki Mengapa Lumba-lumba Jantan Menyerang Bayi Lumba-lumba di Amazon muncul pertama kali di Olhar Digital .

Daniel Joseph
Daniel Josephhttps://celebestopnews.com/
Daniel Joseph is a graduate of the University of Southern California. He Studied Master of Communication & Media Studies. He has Been Representing his College over Platforms in the United States. He Then Joined the Daily Mail as an Intern and did his Majority of the Learning There. After that, He Gained Interest in the Entertainment Industry and Therefore he joined TMZ and worked there for 2+ years and Then shifted to Celebes Top News as the Lead Editor. You Can Contact Daniel at daniel.joseph@celebestopnews.com
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular