Thursday, August 11, 2022
HomeTechnologyFosil mengarah pada penemuan spesies trenggiling baru di Eropa

Fosil mengarah pada penemuan spesies trenggiling baru di Eropa

Spesies baru trenggiling telah ditemukan berkat fosil yang ditemukan di Grăunceanu, situs paleontologi bernilai tinggi yang terletak di lembah Sungai Oltet di Rumania. Menurut para ahli, keberadaan hewan itu sudah berspekulasi, tetapi fosil – tulang humerus – menegaskan keberadaannya di awal Pleistosen (antara 2,59 juta dan 11,7 ribu tahun yang lalu).

Situs tersebut merupakan bagian dari wilayah yang banyak diteliti karena kekayaan fosilnya. Lembah Sungai Oltet diresapi oleh situs-situs tersebut, sebagian besar ditemukan pada tahun 1960-an karena tanah longsor yang terjadi di daerah tersebut. Situs yang sama telah menghasilkan penemuan menarik lainnya, seperti jerapah berleher pendek dan harimau bertaring tajam .

Baca juga

  • Peneliti menemukan fosil 'naga laut' raksasa
  • Studi yang belum pernah terjadi sebelumnya menemukan bahwa Tyrannosaurus Rex yang ditemukan di AS memiliki penyakit tulang
  • Gading mammoth ditemukan di dasar laut; memahami
Fosil yang ditemukan di Rumania mengarah pada penemuan spesies baru trenggiling
Fosil yang ditemukan di Rumania mengarah pada penemuan spesies baru trenggiling (Gambar: Claire Terhune/University of Arkansas/Reproduksi)

Menurut Claire Terhune, Associate Professor Antropologi di University of Arkansas, penemuan trenggiling "baru" memiliki arti penting yang menarik, karena fosil hewan ini cukup langka. “Ini hanya tulang, tapi itu spesies baru dari hewan yang sedikit aneh. Kami bangga akan hal itu karena catatan sejarah trenggiling cukup langka. Ini merupakan trenggiling termuda yang ditemukan di Eropa, dan juga satu-satunya dari jenisnya yang berasal dari zaman Pleistosen.”

Dia mengatakan bahwa teori keberadaan hewan berasal dari karya arkeologi dari tahun 1930-an, mengutip beberapa fosil yang ditemukan pada saat itu. Namun, semua catatan dan fosil tersebut hilang, membuat para peneliti masa depan meragukan validitas spekulasi ini. "Sekarang kami yakin trenggiling ada di Eropa sekitar 2 juta tahun yang lalu."

Trenggiling adalah mamalia berkulit bersisik yang, sayangnya, sesuai dengan salah satu spesies yang paling terpengaruh oleh perdagangan satwa liar di dunia. Mereka paling umum di daerah semi-kering di Asia dan Afrika , tetapi beberapa di antaranya dapat ditemukan di AS bagian selatan. Menurut LSM World Wildlife Fund , kedelapan spesies trenggiling modern diklasifikasikan antara "rentan" dan "sangat terancam punah" pada skala yang mengukur kepunahan hewan.

Dalam satu hal, mereka sangat mirip dengan armadillo, termasuk dalam bentuk pertahanannya: untuk melindungi diri dari serangan terhadap perutnya yang lunak, trenggiling menggulung menjadi bola, menutupi tubuhnya sepenuhnya dengan cangkangnya. terbuat dari keratin (bahan yang sama seperti kuku manusia). Dari tindakan inilah namanya diturunkan: "trenggiling" berasal dari kata Melayu " penggulung ", yang diterjemahkan menjadi "gulungan".

Mereka adalah hewan yang cukup hibrida, bermigrasi di antara hutan lebat, sabana, dan gurun tanpa banyak kesulitan. Ini tercermin di rumah mereka: beberapa spesies membangun liang di pohon berlubang, sementara yang lain lebih suka lubang di tanah – bahkan ada versi hibrida yang menggabungkan kedua tanda. Trenggiling terbesar bisa mencapai 1,80 meter (m) dan beratnya sekitar 30 hingga 40 kilogram (kg).

Fosil yang ditemukan berusia antara 1,9 juta dan 2,2 juta tahun. Identifikasinya mendorong para ahli untuk memperbaiki konsensus lama bahwa trenggiling menghilang dari catatan paleontologi Eropa 10 juta tahun yang lalu, didorong ke daerah yang lebih tropis karena tren iklim yang lebih dingin.

Sebuah studi tentang spesies baru trenggiling – sekarang diklasifikasikan “ Smutsia olteniensis ”, diterbitkan dalam jurnal ilmiah Journal of Vertebrate Paleontology .

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Fosil mengarah pada penemuan spesies baru trenggiling di Eropa muncul pertama kali di Digital Look .

Rakesh Pillai
Rakesh Pillai
Hi! Author.rapil is the name I go by. For many years, I have maintained a steady schedule of work and written articles about entertainment, technology, and celebrities.
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular