Thursday, August 11, 2022
HomeTechnologyTidak mengidentifikasi bau bisa menjadi tanda Alzheimer

Tidak mengidentifikasi bau bisa menjadi tanda Alzheimer

Para peneliti telah menemukan semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa indera penciuman yang buruk dapat sangat terkait dengan penyakit degeneratif seperti Alzheimer. Penelitian tersebut merupakan hasil penelitian yang telah dilakukan sejak tahun 2016 di Amerika Serikat .

Saat ini, diperkirakan lebih dari 55 juta orang hidup dengan Alzheimer atau beberapa jenis demensia di dunia, namun hanya 25% yang didiagnosis secara resmi. Penelitian baru, yang diterbitkan dalam jurnal Annals of Neurology , menunjukkan bahwa tidak mencium bau tertentu bisa menjadi tanda awal demensia.

Menurut penelitian, indra penciuman yang buruk, yang menyebabkan orang mengalami kesulitan mencium bau tertentu, seperti mint, stroberi, dan lemon, mungkin terkait dengan risiko lebih tinggi terkena Alzheimer di usia tua .

lebih dari satu pencarian

Di antara aroma yang tidak terdeteksi adalah mint, strawberry, dan lemon. Gambar: GCapture – Shutterstock

Richard Isaacson, direktur Klinik Pencegahan Alzheimer di Pusat Medis Presbyterian Weill Cornell New York, mengatakan ketika indera penciuman seseorang tidak dapat membedakan bau yang berbeda, itu bisa menjadi tanda awal pembentukan penyakit.

Penelitian serupa, yang diterbitkan dalam jurnal American Geriatrics Society, mengikuti 3.000 orang dewasa yang lebih tua tanpa diagnosis masalah kognisi . Semuanya menjalani tes penciuman untuk mengidentifikasi mereka yang paling terkait dengan demensia di usia tua.

Baca lebih lajut:

  • Viagra dapat membantu mencegah Alzheimer, kata penelitian
  • Vaksin penyakit Alzheimer memulai uji coba pada manusia
  • Minum kopi dapat menurunkan risiko terkena Alzheimer, kata penelitian

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang gagal mengidentifikasi empat dari lima bau yang diuji dua kali lebih mungkin menderita demensia selama periode lima tahun. Selanjutnya, defisit penciuman berkorelasi dengan tingkat keparahan demensia pasien.

Lebih banyak tes diperlukan

Hasilnya menunjukkan bahwa 4,1% dari peserta survei mengembangkan demensia dalam waktu lima tahun. Dari total ini, 47% telah menunjukkan disfungsi penciuman selama evaluasi awal. Selain Alzheimer, hilangnya penciuman telah menjadi indikasi jenis demensia lain seperti Parkinson .

Menurut para peneliti, masih diperlukan lebih banyak tes untuk menjawab serangkaian pertanyaan. Yang utama adalah menentukan apa yang menyebabkan hubungan antara hilangnya penciuman dan gejala awal demensia. Namun, tes penciuman dapat ditempatkan sebagai bagian dari diagnosis Alzheimer di masa depan.

Sudahkah Anda menonton video baru di YouTube dari Olhar Digital? Berlangganan saluran!

Postingan Tidak mengidentifikasi bau bisa menjadi tanda Alzheimer muncul pertama kali di Digital Look .

Daniel Joseph
Daniel Josephhttps://celebestopnews.com/
Daniel Joseph is a graduate of the University of Southern California. He Studied Master of Communication & Media Studies. He has Been Representing his College over Platforms in the United States. He Then Joined the Daily Mail as an Intern and did his Majority of the Learning There. After that, He Gained Interest in the Entertainment Industry and Therefore he joined TMZ and worked there for 2+ years and Then shifted to Celebes Top News as the Lead Editor. You Can Contact Daniel at daniel.joseph@celebestopnews.com
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular