Thursday, August 11, 2022
HomeTechnologyMobil bensin sepuluh kali lebih mungkin terbakar daripada mobil listrik, kata studi

Mobil bensin sepuluh kali lebih mungkin terbakar daripada mobil listrik, kata studi

Peluang mobil bertenaga bensin terbakar adalah 10 kali lebih besar daripada mobil listrik, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh situs web Amerika AutoInsuranceEZ , yang dirilis akhir bulan lalu.

Studi ini mengumpulkan dan merujuk silang data dari NTSB (Dewan Keselamatan Transportasi Nasional) dan Departemen Statistik Transportasi (BTS), badan-badan yang terkait dengan pemerintah AS, dan dari situs web Recalls.gov , juga terkait dengan Gedung Putih, ke memahami bahaya kebakaran dalam model listrik, hibrida, dan pembakaran (lihat bagan di bawah — data dalam bahasa Inggris) .

Grafik menunjukkan jumlah kebakaran yang dialami oleh mobil hibrida, listrik, dan bensin di AS
Jumlah kebakaran yang diderita oleh mobil hibrida, listrik, dan bensin di AS (Kredit gambar: AutoInsuranceEZ)

Dari pengambilan sampel, kelompok tersebut menemukan bahwa, untuk setiap 100.000 hibrida yang terjual pada tahun 2021, 3.474 mengalami beberapa jenis kebakaran — total 16.051 insiden. Untuk setiap 100.000 mobil pembakaran, tercatat 1.529 kebakaran, dengan total 199.533 insiden.

Jumlah mobil listrik yang terbakar, di sisi lain, dapat diabaikan. Untuk setiap 100.000 EV yang terjual, 25,1 kebakaran tercatat dengan total 52 pada tahun 2021. Di antara hibrida, kasus kebakaran dapat dikaitkan dengan pembakaran bensin di mesin tempat energi dihasilkan.

AutoInsuranceEZ juga telah mengumpulkan data penarikan kendaraan AS untuk tahun 2020 — kebanyakan dari mereka adalah mobil bensin. Sebanyak 430.000 Hyundai Elantras ditarik karena masalah kelistrikan, dibandingkan dengan 82.000 Hyundai Konas ditarik keluar dari pasar karena kegagalan baterai .

Api trem lebih sulit dipadamkan

Namun, memadamkan api di mobil listrik masih menjadi masalah. Itu karena baterai lithium-ion di EV lebih sulit dilepas daripada mobil bertenaga baterai, dan, menurut situs web, "kebanyakan petugas pemadam kebakaran masih belum terbiasa dengan mereka, karena mobil listrik relatif baru."

Selain itu, karena baterai adalah sumber daya mobil, baterai dapat terbakar selama berjam-jam, yang membuatnya lebih sulit untuk didinginkan.

Namun, mobil listrik, menurut penelitian, tidak selalu lebih berbahaya, karena, seperti yang disebutkan di atas, tingkat kebakaran di dalamnya jauh lebih rendah daripada mobil pembakaran internal, di samping faktor-faktor lain.

“Ada lebih sedikit bagian yang bergerak dalam kendaraan listrik dan konversi energi tidak melibatkan pembakaran, yang membuatnya lebih aman,” jelas Lance Willis, pemilik dealer Volvo di Houston, Texas (AS). “EV itu baru. Jadi ketika ada yang tidak beres, mereka menjadi pusat perhatian.”

Melalui AutoInsuranceEZ

Gambar: Anghi/Shutterstock

Baca juga:

  • Teknologi baterai baru menjanjikan lima kali lipat jangkauan mobil listrik
  • 'Gunakan transportasi umum': Prancis memberlakukan peringatan dalam iklan mobil seperti bungkus rokok
  • Listrik masa lalu: pada tahun 1900, listrik adalah 38% dari kendaraan yang dijual; mengerti apa yang salah

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Mobil Bensin Sepuluh Kali Lebih Mungkin Terbakar Daripada Mobil Listrik, Studi Mengatakan muncul pertama kali di Tampilan Digital .

Daniel Joseph
Daniel Josephhttps://celebestopnews.com/
Daniel Joseph is a graduate of the University of Southern California. He Studied Master of Communication & Media Studies. He has Been Representing his College over Platforms in the United States. He Then Joined the Daily Mail as an Intern and did his Majority of the Learning There. After that, He Gained Interest in the Entertainment Industry and Therefore he joined TMZ and worked there for 2+ years and Then shifted to Celebes Top News as the Lead Editor. You Can Contact Daniel at daniel.joseph@celebestopnews.com
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular