Thursday, May 19, 2022
HomeTechnologyPlanet yang baru ditemukan akan ditelan bintangnya

Planet yang baru ditemukan akan ditelan bintangnya

Para astronom di Institut Astronomi Universitas Hawaii (IfA) di AS baru-baru ini menemukan tiga planet yang mengorbit sangat dekat dengan bintang mereka sehingga mereka akan dimangsa oleh mereka.

Dari ribuan planet asing (sebagai planet di luar tata surya kita juga disebut) ditemukan sejauh ini, tiga raksasa gas ini, pertama kali terdeteksi oleh NASA Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS), memiliki beberapa orbit terpendek di sekitar bintang raksasa.

Render 3D seorang seniman tentang seperti apa sistem planet yang mirip dengan TOI-2337b, TOI-4329b dan TOI-2669b, di mana sebuah planet ekstrasurya mirip Jupiter mengorbit bintang yang berevolusi dan sekarat. Gambar: Universitas Hawaii/Institut Astronomi/Karen Teramura

Salah satu planet, TOI-2337b, akan dikonsumsi oleh bintang induknya dalam waktu kurang dari 1 juta tahun, lebih cepat dari planet lain yang diketahui saat ini, menurut penelitian tersebut .

"Temuan ini sangat penting untuk memahami batas baru dalam studi planet ekstrasurya: bagaimana sistem planet berevolusi dari waktu ke waktu," jelas penulis utama Samuel Grunblatt, seorang rekan postdoctoral di American Museum of Natural History dan Flatiron Institute di New York.

Planet yang teridentifikasi berukuran atau lebih besar dari Jupiter

Grunblatt, yang memperoleh gelar Ph.D. dari IfA, menambahkan bahwa "pengamatan ini menawarkan jendela baru pada planet yang mendekati akhir hidupnya, sebelum bintang induknya menelannya."

Penemuan dan konfirmasi planet telah diterima untuk dipublikasikan di Astronomical Journal , dan diumumkan Kamis pada konferensi pers American Astronomical Society.

Menurut para peneliti, planet-planet yang ditemukan memiliki massa antara 0,5-1,7 kali Jupiter , dan ukuran mulai dari sedikit lebih kecil hingga lebih dari 1,6 kali ukuran planet terbesar di tata surya.

Jupiter adalah planet terbesar di tata surya kita, dan planet-planet yang ditemukan dalam penelitian ini kira-kira seukuran Jupiter. Gambar: berni0004 – Shutterstock

Mereka juga menjangkau berbagai kepadatan, dari kepadatan gabus hingga tiga kali lebih padat dari air, menyiratkan berbagai macam asal.

Ketiga planet ini diyakini hanya puncak gunung es. "Kami berharap menemukan puluhan hingga ratusan sistem planet transit yang berevolusi dengan TESS, memberikan wawasan baru tentang bagaimana planet berinteraksi satu sama lain, mengembang dan bermigrasi di sekitar bintang, termasuk yang seperti Matahari kita," kata Nick Saunders, seorang mahasiswa pascadoktoral. Lulusan dari IfA dan rekan penulis studi ini.

Tim berharap "arkeologi planet" ini akan membantu para ilmuwan memahami masa lalu, sekarang dan masa depan sistem planet, memungkinkan mereka untuk menjawab pertanyaan, "Apakah kita sendirian?"

Baca lebih lajut:

  • Penyelidikan Juno mengungkapkan detail tentang apa yang terjadi di bawah awan Jupiter
  • TESS menemukan objek berdebu misterius yang mengorbit bintang
  • Para peneliti mereplikasi iklim planet ekstrasurya untuk menemukan kemungkinan kehidupan di luar bumi

Evolusi bintang dapat menyebabkan planet bertabrakan

Menurut penulis studi baru, planet-planet itu pertama kali ditemukan dalam data gambar TESS lengkap yang diambil pada 2018 dan 2019. Grunblatt dan kolaboratornya mengidentifikasi kandidat planet dan kemudian menggunakan Observatorium WM Keck di Maunakea untuk mengonfirmasi keberadaan planet tersebut. .tiga dunia.

"Pengamatan keck dari sistem planet ini sangat penting untuk memahami asal-usulnya, membantu mengungkap nasib tata surya seperti kita," kata astronom IfA Daniel Huber, rekan penulis studi lainnya.

Model dinamika planet saat ini menunjukkan bahwa planet harus berputar ke arah bintang induknya saat bintang berevolusi dari waktu ke waktu, terutama pada 10% terakhir kehidupan bintang.

Proses ini juga memanaskan planet, berpotensi menyebabkan atmosfernya membengkak. Namun, evolusi bintang ini juga akan menyebabkan planet-planet di sekitar bintang bergerak lebih dekat satu sama lain, meningkatkan kemungkinan beberapa di antaranya akan bertabrakan, atau bahkan mengacaukan seluruh sistem planet.

Berbagai macam kepadatan planet yang ditemukan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa sistem planet ini dibentuk melalui interaksi kacau antar planet. Hal ini juga dapat mengakibatkan laju pemanasan dan skala waktu yang tidak dapat diprediksi, sehingga memberikan rentang kepadatan yang luas yang kita amati saat ini.

Pengamatan masa depan dari salah satu sistem, TOI-4329, dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru diluncurkan, dapat mengungkapkan bukti air atau karbon dioksida di atmosfer planet.

Jika molekul-molekul ini terlihat, data dapat memberikan wawasan tentang di mana planet-planet ini terbentuk dan interaksi seperti apa yang harus dilakukan untuk menghasilkan orbit planet yang kita lihat sekarang.

Pemantauan terus menerus dari sistem ini dengan teleskop TESS akan dapat mengukur kecepatan planet-planet ini mengorbit bintang induknya. Sejauh ini, tidak ada tanda-tanda jelas peluruhan orbital yang diamati di salah satu sistem, tetapi pengamatan dasar yang lebih lama akan memberikan batasan yang jauh lebih ketat pada planet spiral daripada yang mungkin saat ini, mengungkapkan seberapa besar sistem planet dipengaruhi oleh planet ini. evolusi bintang.

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Planet yang Baru Ditemukan Akan Ditelan Bintangnya muncul pertama kali di Digital Gaze .

Daniel Joseph
Daniel Josephhttps://celebestopnews.com/
Daniel Joseph is a graduate of the University of Southern California. He Studied Master of Communication & Media Studies. He has Been Representing his College over Platforms in the United States. He Then Joined the Daily Mail as an Intern and did his Majority of the Learning There. After that, He Gained Interest in the Entertainment Industry and Therefore he joined TMZ and worked there for 2+ years and Then shifted to Celebes Top News as the Lead Editor. You Can Contact Daniel at daniel.joseph@celebestopnews.com
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments