Kami mengalami peristiwa kepunahan massal buatan manusia, kata survei

Para ilmuwan dari Universitas Hawaii dan Museum Nasional Sejarah Alam di Paris mengklaim, dalam penelitian bersama yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Biological Review , bahwa umat manusia saat ini menghadapi peristiwa kepunahan massal keenam dalam sejarah Bumi – dan itu semua yang harus disalahkan.

Menurut pernyataan penelitian, sejak tahun 1500, kita mungkin telah kehilangan – secara pasti – antara 150.000 dan 260.000 spesies hewan. Dalam jumlah persentase, ini menyumbang antara 7,5% dan 13% dari semua dua juta spesies yang diketahui hingga saat ini.

Baca juga

  • Bagaimana mencegah kepunahan massal lautan menggunakan AI, robotika, dan pencetakan 3D
  • Industri farmasi menempatkan spesies kepiting pada risiko kepunahan
  • Vulkanisasi berlebihan menyebabkan kepunahan massal 450 juta tahun yang lalu
Gambar beruang kutub duduk di atas bukit es
Studi mengatakan beruang kutub akan benar-benar punah pada tahun 2100 jika pemanasan global tidak menunjukkan tanda-tanda mereda (Gambar: BearFotos/Shutterstock)

"Tingkat kepunahan spesies yang meningkat secara dramatis dan penurunan kelimpahan banyak populasi tumbuhan dan hewan didokumentasikan dengan sangat baik, namun, ada orang yang menyangkal bahwa fenomena ini diakui sebagai kepunahan massal," kata Robert Cowie, penulis utama. profesor studi dan penelitian biosains di University of Hawaii.

“ Penyangkalan ini didasarkan pada bias krisis tertentu, yang berfokus pada mamalia dan burung, mengabaikan invertebrata, yang membentuk sebagian besar keanekaragaman hayati kita,” tambahnya.

Secara keseluruhan, Bumi telah melalui lima situasi di mana peristiwa kepunahan massal telah terjadi. Apakah mereka:

  • Kepunahan Ordovisium-Silur (440 juta tahun yang lalu): saat ini, semua kehidupan terbatas pada lautan , dan 60% invertebrata musnah, diyakini, karena pergerakan Gondwana superkontinen ke daerah kutub, yang menyebabkan pendinginan air, yang tidak hanya menjadi jauh lebih dingin, tetapi permukaan laut turun drastis, menghilangkan habitat sama sekali. Itu adalah peristiwa kepunahan terbesar kedua yang pernah kita alami.
  • Kepunahan Devon Akhir (365 juta tahun yang lalu): peristiwa kepunahan besar ketiga terjadi pada apa yang disebut “ zaman ikan ” dan bertepatan dengan munculnya vegetasi darat. Penyebabnya belum diketahui, tetapi konsensus ilmiah menganggapnya sebagai dampak meteor berulang yang menyebabkan glasiasi, penurunan suhu global, pengurangan karbon dioksida dan anoksia (kekurangan oksigen) di lautan.
  • Kepunahan Permian-Triassic (250 juta tahun yang lalu): dijuluki oleh beberapa orang sebagai "Kematian Besar", ini adalah peristiwa kepunahan terbesar yang pernah dialami Bumi, dengan 95% spesies air dan 70% spesies darat (atau 57% keluarga dan 85% jenis kelamin) telah menghilang sepenuhnya
  • Kepunahan Trias-Jurassic (210 juta tahun yang lalu): Pada kesempatan ini, ada perdebatan luas apakah kita berbicara tentang satu peristiwa berkelanjutan, atau apakah itu beberapa peristiwa yang lebih kecil dan lebih kecil yang membentuk reaksi berantai untuk seluruh periode. Bagaimanapun, ini adalah peristiwa di mana, diakui, dinosaurus berhasil memanjat rantai makanan dan membuktikan dominasi mereka.
  • Kepunahan Kapur-Paleogen (65 juta tahun yang lalu): juga dikenal sebagai “Kepunahan KT” (“K” digunakan oleh para ilmuwan untuk merujuk pada Periode Kapur, karena “C” telah digunakan untuk Periode Kambrium) . Peristiwa kepunahan ini mungkin yang paling kita ketahui – dinosaurus mati di sini

Apa yang dilakukan para ilmuwan dalam studi baru ini adalah memperkirakan jumlah spesies yang punah di era manusia, termasuk invertebrata seperti siput, siput , dan sejenisnya. Kesimpulannya adalah bahwa kita telah memasuki kesempatan kehancuran total.

"Termasuk invertebrata sangat penting untuk mengkonfirmasi bahwa kita, pada kenyataannya, menyaksikan permulaan Peristiwa Kepunahan Massal Keenam Bumi," kata Cowie.

Namun, pakar tersebut mengakui bahwa situasinya tidak merata di mana-mana: ia tidak dapat mengatakan bahwa kehidupan laut – meskipun pemanasan global berdampak langsung pada perairan planet ini – menghadapi risiko proyeksi yang sama dengan spesies terestrial. . Dia juga mengklaim bahwa bioma pulau berjuang pada tingkat yang lebih cepat daripada daratan, dan bahwa tingkat kepunahan tumbuhan tampaknya lebih lambat daripada hewan.

Bagian manusianya justru datang dari penyangkalan ilmiah yang kita jalani dalam sejumlah topik . Menurut Cowie, tidak hanya ada yang menyangkal bahwa kita berada dalam peristiwa kepunahan massal keenam, tetapi ada juga yang percaya bahwa itu adalah perjalanan alam yang normal, dan masih ada sebagian yang menganggap bahwa semua spesies lain dan bioma harus dimanipulasi untuk keuntungan, unik untuk kemanusiaan.

“ Manusia adalah satu-satunya spesies yang mampu memanipulasi biosfer dalam skala besar,” kata peneliti. “Kami bukan hanya spesies lain yang berevolusi dalam menghadapi pengaruh luar. Sebaliknya, kita adalah satu-satunya spesies yang mampu membuat pilihan sadar yang memengaruhi masa depan kita dan keanekaragaman hayati Bumi.”

Dengan kata lain, bukan seolah-olah "kesalahan kita" dalam kehancuran itu adalah kecelakaan yang dianggap kebetulan, melainkan bahwa kita memilih untuk memimpin Bumi ke arah itu.

Cangkang siput bumi menggarisbawahi bahaya bahwa kita berada dalam peristiwa kepunahan massal
Kerang di atas milik siput darat yang hidup di Rurutu, di Kepulauan Kepulauan Austral: mereka semua menghilang dari Bumi sebelum ilmu pengetahuan dapat mengklasifikasikan dan mengkatalogkannya (Gambar: O. Gargominy, A. Sartori./Reproduction)

Untuk memerangi krisis ini, ada beberapa organisasi untuk konservasi tumbuhan dan hewan. Tetapi Cowie mengatakan bahwa tidak mungkin bagi mereka untuk merenungkan semua hewan – yang masuk akal: lagi pula, siapa di antara kita yang dapat menyebut LSM yang melindungi kehidupan siput dan siput tanpa pencarian Google yang kuat?

Meski begitu, Cowie mengatakan bahwa upaya tersebut tidak hanya harus dilanjutkan, tetapi diperluas: “terlepas dari semua retorika tentang parahnya krisis, dan meskipun solusi yang ada saat ini memiliki karakter yang lebih paliatif bahkan ketika mereka mendapat perhatian dari pengambil keputusan , sangat jelas bahwa tidak ada kemauan politik,” komentarnya. "Menolak krisis, menerimanya tanpa bereaksi atau bahkan mendorongnya, merupakan pencabutan tanggung jawab bersama umat manusia dan menciptakan jalan bagi Bumi untuk melanjutkan lintasannya yang menyedihkan menuju peristiwa kepunahan massal lainnya."

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan We Are Living A Man-Made Mass Extinction Event Mengatakan bahwa Riset muncul pertama kali di Digital Look .

Related posts

Latest posts

BBB 22: Wabah baru Covid-19 membuat Globo melarang kehadiran anggota keluarga dan penonton di acara

Bukan hal baru jika Brasil dan dunia sedang mengalami gelombang baru Covid-19 yang disebabkan oleh varian mikron . Alasan ini membuat, untuk...

Ilmuwan mengembangkan robot yang dapat beradaptasi yang terinspirasi oleh pertumbuhan tulang manusia

Menggunakan pertumbuhan tulang pada kerangka manusia sebagai sumber inspirasi, para peneliti di Linköping University di Swedia dan Okayama University di Jepang telah...

Ilmuwan mengungkapkan bahwa interior bumi mendingin lebih cepat dari biasanya

Bagian dalam Bumi mendingin pada tingkat yang lebih cepat dari yang kita perkirakan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh para ilmuwan di...