Thursday, May 19, 2022
HomeTechnologyPihak berwenang memperingatkan risiko leptospirosis setelah banjir di Minas Gerais

Pihak berwenang memperingatkan risiko leptospirosis setelah banjir di Minas Gerais

Hujan yang melanda beberapa negara bagian Brasil sejak akhir tahun lalu telah menimbulkan serangkaian ketidaknyamanan bahkan tragedi , seperti tanah longsor dan banjir. Namun, dengan banjir, ada kerusakan yang melampaui materi, dengan risiko kesehatan masyarakat dengan ancaman leptospirosis.

Karena itu, balai kota Juiz de Fora, sebuah kotamadya di Zona da Mata Minas Gerais, menggunakan Departemen Kesehatannya untuk mengeluarkan peringatan tentang peningkatan risiko kontaminasi melalui kontak dengan air dari banjir .

Menurut folder tersebut, selain leptospirosis, kontak dengan air yang terkontaminasi juga dapat menyebabkan perkembangan verminosis dan infeksi oleh demam tifoid, salmonellosis , hepatitis A dan E, kolera, tetanus dan diare.

kemungkinan epidemi

Namun, leptospirosis adalah infeksi yang paling berulang yang disebabkan oleh pencemaran air pada banjir. Menurut otoritas kesehatan Juiz de Fora, penyakit ini adalah satu-satunya yang memiliki potensi epidemi, dapat menginfeksi beberapa orang dalam waktu singkat.

Leptospirosis disebabkan oleh kontak manusia dengan urin tikus yang terinfeksi bakteri genus Leptospira. Infeksi terjadi melalui kulit dengan lesi, bahkan jika luka tidak terlihat, bila ada kontak dengan air yang terkontaminasi untuk jangka waktu yang lama.

Baca lebih lajut:

  • Bakteri mulut dapat meningkatkan risiko kanker pankreas
  • Deteksi superbug kebal antibiotik meningkat tiga kali lipat dalam pandemi
  • Penelitian dapat memprediksi kapan bakteri akan menjadi resisten terhadap antibiotik

Bahkan tanpa lesi kulit, kontaminasi dapat terjadi melalui kontak bakteri dengan mata, mulut dan hidung, atau melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi. Setelah infeksi, bakteri dapat diinkubasi antara satu dan 30 hari, dengan gejala yang muncul antara tujuh dan 14 hari setelah infeksi.

Gejala Leptospirosis

Leptospirosis ditularkan melalui urin tikus yang terinfeksi bakteri genus Leptospira. Gambar: Pusat Pemasyarakatan Wellington/Reproduksi NBC

Gejala awal leptospirosis meliputi demam, sakit kepala, putus asa, nyeri otot, kurang nafsu makan, mual, muntah dan diare. Menurut data Kementerian Kesehatan , risiko kematian sekitar 40% pada kasus yang parah.

Otoritas kesehatan memperingatkan bahwa salah satu cara untuk menghindari infeksi bakteri penyebab leptospirosis adalah dengan membersihkan rumah yang terkena banjir dan memantau gejalanya . Jika gejala muncul, disarankan untuk segera ke dokter.

Via: Tribuna de Minas

Sudahkah Anda menonton video baru di YouTube dari Olhar Digital? Berlangganan saluran!

Postingan Otoritas memperingatkan risiko leptospirosis setelah banjir di Minas Gerais muncul pertama kali di Olhar Digital .

Tanya Bhatnagar
Tanya Bhatnagar
author.tabh has a lot of writing experience. She is also an avid traveler who has traveled to many different regions of the world during her lifetime.
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments