Thursday, May 19, 2022
HomeTechnologyTesla menutup kesepakatan untuk menerima grafit dari Mozambik

Tesla menutup kesepakatan untuk menerima grafit dari Mozambik

Tesla mencapai kesepakatan dengan sebuah perusahaan Australia untuk penerimaan bijih grafit karena berusaha untuk menjadi kurang tergantung pada China . Perusahaan Elon Musk menandatangani perjanjian dengan Syrah Resources, yang mengoperasikan salah satu tambang terbesar di dunia di Mozambik. Ini adalah kemitraan unik antara produsen kendaraan listrik dan produsen mineral penting untuk baterai lithium- ion.

Dengan kesepakatan tersebut, Tesla akan membeli material dari pabrik pengolahan perusahaan di Vidalia, Louisiana, di Amerika Serikat, yang menerima grafit dari tambang di Balama, di negara Afrika. Pembuat mobil listrik yang berbasis di Austin, Texas berencana untuk membeli 80% dari apa yang diproduksi pabrik – 8.000 ton grafit per tahun – pada tahun 2025.

Produsen mobil ingin meningkatkan kemampuan untuk membuat baterai sendiri untuk mengurangi ketergantungan pada China, yang mendominasi pasar grafit global. Dengan memproduksi komponen di Amerika Serikat , Tesla akan mengurangi ketegangan yang disebabkan oleh tambang China, yang tidak memenuhi persyaratan pelestarian lingkungan. Selain itu, pejabat China dituduh melakukan kerja paksa dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya terhadap sebagian besar etnis minoritas Muslim.

Pabrik Tesla di Fremont, tempat pembunuhan itu terjadi

Industri baterai telah menderita kekurangan grafit dalam beberapa bulan terakhir. Mineral ini penting karena menyimpan litium hingga dibutuhkan untuk menghasilkan listrik, terurai menjadi ion dan elektron bermuatan.

Tesla membuat hampir satu juta mobil listrik per tahun, dan mendapatkan baterai yang cukup adalah perhatian terbesar perusahaan. Kesepakatan Syrah adalah bagian dari upaya yang lebih luas oleh pembuat mobil untuk mengamankan bahan baku yang relatif langka untuk baterai karena permintaan untuk kendaraan listrik diperkirakan akan tumbuh.

  • Tesla memutuskan untuk menunda produksi Cybertruck hingga 2023
  • Tesla akan menggandakan produksi pada 2022, kata analis
  • Tesla memutuskan untuk memblokir video game saat mobil sedang bergerak

Pada akhirnya, kesepakatan baru Tesla tidak mungkin membuat marah pemerintah China, karena China memiliki banyak pasar untuk grafitnya, termasuk peningkatan produksi kendaraan listrik dalam negeri. Namun, negara Asia adalah pasar global terbesar untuk pembuat mobil, yang memiliki pabrik raksasa di dekat Shanghai dan menjual sekitar 450.000 kendaraan per tahun.

Sudahkah Anda menonton video baru di YouTube dari Olhar Digital? Berlangganan saluran!

Posting Tesla menutup kesepakatan untuk menerima grafit dari Mozambik muncul pertama kali di Olhar Digital .

Tanya Bhatnagar
Tanya Bhatnagar
author.tabh has a lot of writing experience. She is also an avid traveler who has traveled to many different regions of the world during her lifetime.
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments