Thursday, May 19, 2022
HomeTechnologyIlmuwan mengungkapkan bahwa interior bumi mendingin lebih cepat dari biasanya

Ilmuwan mengungkapkan bahwa interior bumi mendingin lebih cepat dari biasanya

Bagian dalam Bumi mendingin pada tingkat yang lebih cepat dari yang kita perkirakan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh para ilmuwan di Carnegie Institution for Science di Washington. Para ahli telah mengembangkan metode analisis baru yang meniru lingkungan antara bagian terdalam mantel dan bagian luar paling kental dari inti kita, menggunakan berlian untuk meniru eksperimen laboratorium.

4,5 miliar tahun yang lalu, Bumi ditutupi oleh lautan magma, mencapai suhu ekstrem. Selama berabad-abad, ini telah mendingin dan memunculkan lapisan rapuh yang kita kenal sebagai "mantel", serta semua fenomena yang terkait dengannya: vulkanisasi, tektonik lempeng, dan konveksi mantel, misalnya.

Baca juga

  • Di Uranus dan Neptunus, hujan berlian
  • Asteroid melintas dekat Bumi hanya beberapa jam setelah ditemukan
  • Dalam penelitian baru, para ilmuwan menyarankan bahwa inti bumi adalah "keras dan lunak"; memahami
Gambar menunjukkan sebuah planet dengan warna es, melambangkan Bumi yang mendingin.
Ice Earth Belum, menurut para ilmuwan, tetapi mempercepat pendinginan lebih cepat dari yang mereka harapkan dan itu dapat memiliki konsekuensi di masa depan yang jauh (Gambar: Outlook Artist/Shutterstock)

Namun, kita masih tidak tahu berapa lama proses ini berlangsung dan, terlebih lagi, berapa lama penurunan suhu secara bertahap ini akan membuat fenomena di atas berhenti total. Ilmuwan Carnegie menduga ini ada hubungannya dengan konduktivitas mineral yang membentuk "batas" antara mantel dan inti bumi.

Lapisan ini sebagian besar dibentuk oleh bijih yang dikenal sebagai "bridgmanite" (secara ilmiah, "magnesium silikat perovskit"). Tetapi menganalisis konduktivitas termalnya sulit karena, yah, itu hampir di pusat Bumi, yang belum kita dapatkan.

Solusinya adalah mencoba mereproduksi lingkungan yang sama di laboratorium, di bawah kondisi yang terkendali, dan inilah yang berhasil dilakukan oleh Profesor Emeritus Motohiko Murakami dari Carnegie dan timnya, menggunakan sistem pengukuran penyerapan optik dalam berlian yang dipanaskan dengan laser berdenyut yang ditargetkan.

Menurut Murakami, ini memungkinkan para ilmuwan untuk menemukan bahwa kapasitas konduksi termal bridgmanite adalah 1,5 kali lebih besar dari yang mereka harapkan – yang pada gilirannya menunjukkan bahwa fluks panas di dekat pusat bumi juga lebih besar dari yang diantisipasi.

Fluks panas yang lebih besar mempercepat proses konveksi mantel (gerakan menyeret mantel dari arus yang mengangkut panas dari bagian dalam bumi ke permukaannya) dan, dengan sendirinya, mempercepat proses pendinginan planet. Ini dapat berdampak, misalnya, pergerakan lempeng tektonik: massa benua yang besar dari mantel terutama bertanggung jawab atas gempa bumi dengan bergerak ke arah satu sama lain dan bertabrakan.

Dengan pendinginan interior planet, gerakan ini mungkin melambat. Ini diharapkan dari kita, tetapi studi baru menunjukkan bahwa itu bisa terjadi lebih cepat dari yang kita kira.

Dan bukan itu saja: menurut Murakami, "pendinginan yang dipercepat" ini juga dapat mengubah fase mineral yang lebih stabil antara mantel dan inti bumi. Ketika sangat dingin, bridgmanite berubah menjadi post-perovskite – fase magnesium silikat yang dipenuhi tekanan. Ketika bijih ini mulai mendominasi, pendinginan harus lebih cepat, karena memiliki konduksi termal yang lebih efisien.

"Hasil kami dapat memberi kami perspektif baru tentang evolusi dinamika Bumi," kata Murakami. "Mereka menyarankan bahwa Bumi, seperti planet berbatu lainnya, mendingin dan menjadi kurang aktif pada tingkat yang jauh lebih cepat."

Studi lengkap tersedia di jurnal ilmiah Earth and Planetary Science Letters .

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Ilmuwan Mengungkapkan Bagian Dalam Bumi Mendingin Lebih Cepat Dari Normal muncul pertama kali di Tampilan Digital .

Rakesh Pillai
Rakesh Pillai
Hi! Author.rapil is the name I go by. For many years, I have maintained a steady schedule of work and written articles about entertainment, technology, and celebrities.
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments