Thursday, May 19, 2022
HomeTechnologySetelah jeda untuk ditinjau, ESA melanjutkan pengembangan teleskop luar angkasa pemburu planet

Setelah jeda untuk ditinjau, ESA melanjutkan pengembangan teleskop luar angkasa pemburu planet

Pekan lalu, Plato, negara pemburu planet dari Badan Antariksa Eropa (ESA), menerima lampu hijau untuk melanjutkan pengembangannya setelah meninjau tonggak penting yang harus diselesaikan dengan sukses.

Menurut ESA, tinjauan tersebut memverifikasi kematangan segmen ruang angkasa lengkap (platform ruang angkasa dan modul muatan), mengkonfirmasikan soliditas antarmuka dan jadwal muatan dengan fokus khusus pada produksi seri 26 kamera dan kekokohan pesawat ruang angkasa. . Plato akan menggunakan 26 kamera untuk menemukan dan mengkarakterisasi exoplanet yang mengorbit bintang yang mirip dengan Matahari kita.

Pengujian mereproduksi lingkungan operasi yang dimaksudkan untuk teleskop Plato di luar angkasa. Pada gambar di atas, salah satu dari 26 kamera observatorium. Gambar: ESA-Matteo Apolloni

Juga menurut agensi tersebut, tinjauan tonggak penting dibuat untuk Plato (bentuk bahasa Inggris dari Plato – PLA netary T ransits dan The scillations of stars) pada saat adopsi misi karena risiko pengembangan yang terkait dengan produksi kamera seri.

Ulasan berlangsung selama enam bulan

Dilakukan antara Juli dan Desember 2021, peninjauan menampilkan tim yang terdiri dari lebih dari 100 staf ESA yang dibagi menjadi dua panel (satu untuk pesawat ruang angkasa dan satu untuk kargo) yang menyerahkan temuan mereka ke dewan.

Selasa (11/11) lalu, diadakan rapat dewan peninjau yang mengidentifikasi bahwa semua aspek produksi, perakitan, dan pengujian kamera berhasil dilakukan dengan pengujian model struktural, rekayasa, dan kualifikasi kamera. Sifat termo-elastis dari bangku optik, yang menampung kamera, diverifikasi dengan teknik uji baru yang dikembangkan oleh kontraktor utama pesawat ruang angkasa, OHB System AG.

Dengan pencapaian milestone ini, kontrak industri tahap kedua yang dipimpin oleh OHB System AG sebagai kontraktor utama, bersama Thales Alenia Space di Prancis dan RUAG Space System di Swiss sebagai bagian dari tim inti, dapat dimulai. .

Baca lebih lajut:

  • Satelit Eropa bermasalah di luar angkasa
  • Direktur ESA Baru Ingin 'Memotong Sayap Elon Musk': "Dia Mendikte Aturan"
  • Satelit ESA di Mars dapat bekerja sama untuk mempelajari atmosfer planet

Untuk pengembangan modul Plato Cargo, ESA bekerja sama dengan konsorsium lembaga dan industri Eropa, Plato Mission Consortium (PMC), sesuai dengan Multilateral Agreement (MLA) yang dibentuk dengan agensi tersebut.

Tonggak besar berikutnya bagi Platon adalah tinjauan desain kritis pesawat ruang angkasa, yang berlangsung pada 2023, untuk memverifikasi tata letak terperinci dari pesawat ruang angkasa lengkap sebelum melanjutkan dengan perakitannya.

“Plato melanjutkan tradisi keunggulan Eropa di semua bidang ilmu luar angkasa,” kata Filippo Marliani, manajer proyek Plato di ESA. “Misi ini akan melayani komunitas ilmiah untuk mengumpulkan pengetahuan yang tak ternilai tentang planet-planet di galaksi kita serta tata surya kita sendiri. Keberhasilan penyelesaian tonggak penting dan awal formal fase kedua dari misi luar biasa ini merupakan dorongan penting energi positif untuk tantangan berikutnya yang harus dihadapi dengan mitra industri, institusional dan akademis kami.”

Teleskop ruang angkasa baru ESA akan berada di sebelah James Webb

Setelah peluncuran, yang saat ini dijadwalkan pada akhir 2026, Plato akan melakukan perjalanan ke Titik Lagrange Kedua (L2) di luar angkasa, 1,5 juta km di luar Bumi, dalam arah yang berlawanan dari Matahari – situs tujuan Teleskop Luar Angkasa James Webb .

Sejak saat itu, Plato akan mengamati lebih dari 200.000 bintang selama operasi nominal empat tahun, mencari penurunan reguler dalam cahaya mereka yang disebabkan oleh transit planet melalui piringan bintang.

Menurut ESA, analisis transit ini dan variasi cahaya bintang akan memungkinkan penentuan yang akurat dari sifat-sifat exoplanet dan bintang induknya. “Setelah tinjauan yang sukses ini, kami dapat melanjutkan implementasi misi menarik ini yang akan merevolusi pengetahuan kami tentang planet ekstrasurya hingga ukuran Bumi dan membuka tempat baru dalam studi evolusi bintang,” kata Ana Heras, Ilmuwan Proyek Plato di ESA.

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Setelah Jeda untuk Ditinjau, ESA Melanjutkan Pengembangan Teleskop Luar Angkasa Planet Hunt muncul pertama kali di Tampilan Digital .

Tanya
Tanya
author. tanya is a voracious reader who adores the great outdoors. She believes that her life experiences have made her more empathetic toward people, which she reflects on in her work!
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments