Wednesday, August 10, 2022
HomeTechnologyLetusan di Tonga melemparkan abu ke rekor ketinggian, tetapi diperkirakan tidak akan...

Letusan di Tonga melemparkan abu ke rekor ketinggian, tetapi diperkirakan tidak akan berdampak pada cuaca

Letusan yang berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai-di Tonga, Polinesia, Sabtu lalu (15) memuntahkan abu pada ketinggian rekor 39 kilometer (km) – pertama kalinya tonggak seperti telah dicapai oleh sebuah peristiwa yang Tipe. Namun, ini seharusnya tidak berdampak pada iklim bumi , menurut para ahli.

Meski mencapai rekor ketinggian, volume abu yang dikeluarkan oleh letusan di Tonga bukanlah yang terpadat. Para peneliti telah membuat perbandingan dengan ledakan Gunung Pinatubo di Filipina – letusan terbesar kedua di abad ke-20. Menurut mereka, Hunga Tonga-Hunga-Ha'apai, meskipun merupakan "gunung berapi super", mengeluarkan "hanya" 400.000 ton kubik abu, sekitar 2% dari volume yang terlihat pada ledakan tahun 1991.

Baca juga

  • Satelit NASA menangkap Gunung Vesuvius "mengintip" di awan
  • Ancaman Tsunami Pasifik Dari Gunung Berapi Bawah Laut Meninggal
  • Lihat apa yang ditemukan para ilmuwan di gunung berapi Cumbre Vieja setelah letusan terpanjang dalam sejarahnya berakhir
Animasi menunjukkan abu dari letusan Tonga muncul dengan cepat dan tiba-tiba di atmosfer bumi
Ledakan gunung berapi di Tonga ditangkap oleh satelit di luar angkasa (Gambar: NOAA/Reproduksi)

Letusan supervolcano menimbulkan berbagai kekhawatiran dalam komunitas geologi dan iklim. Itu karena, tergantung pada volume abu yang dikeluarkan dan ketinggian yang dicapai, efek penurunan suhu dapat mengikuti, berkat partikel vulkanik yang menumpuk di atmosfer, mencegah masuknya cahaya dan panas dari Matahari.

Efek seperti itu dalam prasejarah memulai beberapa dari banyak "zaman es" yang telah dialami Bumi.

Untungnya, itu tidak akan terjadi di sini: "Saat ini, perkiraan sulfur dioksida yang dimuntahkan oleh letusan Hunga Tonga-Hunga-Ha'apai sesuai dengan sebagian kecil dari apa yang terlihat pada letusan Gunung Pinatubo," kata Karen Rosenlof, ahli kimia atmosfer di US National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). "Karena itu, saya tidak berharap melihat respons yang sangat besar dari permukaan global."

Pakar tersebut juga mengatakan bahwa Gunung Pinatubo mengeluarkan material yang bertahan sekitar dua tahun ke atmosfer sebelum benar-benar menghilang, dan bahwa mengurangi suhu jenis tersebut tidak akan menjadi solusi yang tepat untuk melawan pemanasan global .

Menurut citra satelit , abu dari letusan di Tonga kini telah menyebar ke seluruh Australia – lebih dari 4.000 km jauhnya dari kepulauan tempat ledakan terjadi. Efek dari ini adalah rekor konsentrasi sulfur dioksida di langit di atas Samudra Pasifik, menurut otoritas iklim Selandia Baru.

Sulfur dioksida cukup berbahaya bagi kesehatan manusia , menyebabkan iritasi mata yang ekstrim. Namun, sistem pernapasan yang harus kita perhatikan: senyawa kimia sangat berbahaya bagi fungsi paru-paru, menyebabkan batuk yang parah, sekresi lendir dan memburuknya kondisi seperti asma atau bronkitis kronis. Dalam kasus yang paling ekstrim, dapat menyebabkan kematian.

Selanjutnya, sulfur dioksida dapat bereaksi negatif terhadap tanaman dan mencemari air. Akhirnya, juga diketahui menghasilkan hujan asam.

Meskipun hampir tidak ada risiko perubahan suhu Bumi, letusan di Tonga tidak dianggap kecil, dan suara yang ditimbulkannya menyebar ke seluruh Bumi dan mencapai Brasil .

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Letusan Tonga Melemparkan Abu ke Rekam Ketinggian Tapi Seharusnya Tidak Mempengaruhi Cuaca muncul pertama kali di Tampilan Digital .

Daniel Joseph
Daniel Josephhttps://celebestopnews.com/
Daniel Joseph is a graduate of the University of Southern California. He Studied Master of Communication & Media Studies. He has Been Representing his College over Platforms in the United States. He Then Joined the Daily Mail as an Intern and did his Majority of the Learning There. After that, He Gained Interest in the Entertainment Industry and Therefore he joined TMZ and worked there for 2+ years and Then shifted to Celebes Top News as the Lead Editor. You Can Contact Daniel at daniel.joseph@celebestopnews.com
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular