Saturday, August 13, 2022
HomeTechnologyBadai memaksa NASA untuk menunda penerbangan Mars Ingenuity

Badai memaksa NASA untuk menunda penerbangan Mars Ingenuity

Helikopter mini Ingenuity akan terbang lagi hanya Minggu (23) depan, setelah penundaan 18 hari dari rencana semula berkat badai yang mengangkat banyak partikel di atmosfer Mars, menurut pernyataan dari NASA .

Menurut badan antariksa AS, kendaraan terbang kecil harus memiliki ketinggian penerbangan baru di 5/1, tetapi beberapa jam setelah pergantian tahun, badai tersebut membawa terlalu banyak partikel ke atmosfer, secara efektif menghalangi cahaya dari matahari. untuk mencapai dengan intensitas di permukaan planet merah .

Baca juga

  • InSight: Penyelidikan Mars NASA melanjutkan operasi setelah badai pasir
  • Tidak ada limbah: NASA meminta saran tentang penggunaan kembali bahan untuk perjalanan berkelanjutan ke Mars
  • Gorila di luar angkasa? Astronot NASA berbicara tentang lelucon dengan rekan-rekan di ISS
Dalam pembacaan yang dilakukan oleh instrumen analisis probe di atmosfer, NASA melihat bahwa posisi Ingenuity (lingkaran putih) dibayangi oleh partikel badai yang terjadi di Mars (Gambar: NASA/Handout)
Dalam pembacaan yang dilakukan oleh instrumen analisis probe di atmosfer, NASA melihat bahwa posisi Ingenuity (lingkaran putih) dibayangi oleh partikel badai yang terjadi di Mars (Gambar: NASA/Handout)

Masalahnya adalah baik Ingenuity dan rover Perseverance , yang menyertainya, ditenagai oleh panel surya yang membuat mereka terus berjalan dengan menyimpan energi dari bintang kita. Tanpa itu, atau bahkan “kurang”, kendaraan akan berhenti bekerja.

Dan itu bukan satu-satunya kecelakaan: "Debu atmosfer dipanaskan oleh sinar matahari dan memanaskan atmosfer, mengakibatkan pengurangan kepadatan udara tipis yang harus dilalui Ingenuity," kata Jonathan Bapst dan Michael Mischna dari tim meteorologi NASA untuk penjelajahan Mars.

Efek pengurangan kepadatan, bagaimanapun, tetap ada bahkan setelah badai "besar" telah berlalu. Bapst dan Mischna mengatakan instrumen analitis menunjukkan penurunan 7% dari tingkat pra-cuaca. "Pengurangan ini menempatkan kepadatan rata-rata di bawah batas minimum penerbangan yang aman, dan akan membawa risiko yang tidak perlu pada kendaraan."

Sekarang setelah efeknya kembali normal, NASA telah menjadwalkan Minggu depan untuk melakukan penerbangan, yang akan berlangsung selama 100 detik dan akan membawa Ingenuity keluar dari wilayah pegunungan yang dikenal sebagai "Cekungan Séítah Selatan".

Namun, sangat mungkin bahwa situasinya akan terulang dalam waktu dekat: menurut NASA, musim gugur Mars akan datang, dan ini menandai awal dari apa yang oleh badan tersebut disebut "musim debu", yang berlangsung selama seluruh periode hingga akhir tahun Musim dingin. Sekitar waktu inilah, misalnya, cuaca di Mars secara efektif “membunuh” penjelajah Opportunity , pada 2018 – badai dengan proporsi planet memaksa penjelajah ke mode hibernasi. Setelah terbang lintas, NASA berusaha untuk mengaktifkannya kembali, tetapi kemungkinan kegagalan sistem bencana berarti itu tidak responsif terhadap satu tahun upaya pensinyalan oleh badan tersebut.

"Peristiwa masa depan dalam musim debu diharapkan [oleh tim] dan berpotensi menjadi badai skala global seperti yang diamati pada 2018, 2007 dan 2001," bunyi pernyataan itu. "Kami akan terus rajin dalam upaya kami untuk terus menerbangkan Ingenuity dengan aman di masa mendatang."

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Storm memaksa NASA untuk menunda penerbangan Mars Ingenuity muncul pertama kali di Digital Look .

Tanya
Tanya
author. tanya is a voracious reader who adores the great outdoors. She believes that her life experiences have made her more empathetic toward people, which she reflects on in her work!
RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular