Tulang paus yang punah 300 tahun yang lalu berada di garasi pasangan lansia di AS

Tanpa sadar, pasangan lanjut usia dari AS menyimpan, di garasi rumah mereka, sebuah permata: beberapa tulang ikan paus yang, menurut sebuah penelitian, telah punah selama sekitar 300 tahun. Materi itu diteruskan ke University of North Carolina-Wilmington (UNCW) untuk dipelajari, di mana penemuan itu awalnya dibuat setelah studi ekstensif .

Rita dan Tom McCabe memiliki kebiasaan berjalan-jalan di sekitar pantai West Onslow, di negara bagian North Carolina, AS. Dalam salah satu jalan-jalan biasa ini, pasangan yang mengumpulkan kerang yang terdampar di tepi laut, akhirnya menemukan "tulang besar" yang segera mereka bawa ke rumah mereka.

Baca juga

  • Fosil manusia tertua bahkan lebih tua dari yang diperkirakan, demikian temuan penelitian
  • Peneliti menemukan fosil 'naga laut' raksasa
  • Fosil 'ular berkaki empat' bukan ular tapi kadal purba, ungkap studi baru
Seekor paus yang punah 300 tahun yang lalu, jenazahnya ditemukan oleh pasangan lansia, yang menjaga mereka selama bertahun-tahun sebelum menyumbangkannya kembali ke sains untuk penelitian.
Seekor paus yang punah 300 tahun yang lalu jenazahnya ditemukan oleh pasangan lansia, yang menjaga mereka selama bertahun-tahun sebelum menyumbangkannya kembali ke sains untuk penelitian (Gambar: NOAA Fisheries/Allison Henry/Reproduction)

Bertahun-tahun kemudian, mereka memutuskan untuk menyumbangkan bahan tersebut ke UNCW, yang sangat senang dengan penemuan itu: “kami sangat senang karena hanya ada sedikit, hampir tidak ada informasi ilmiah tentang paus abu-abu Atlantik Utara, karena ia tidak lagi bersama kami”, kata David Webster, profesor dan peneliti senior di Dekan Universitas Seni dan Sains.

Setelah bertahun-tahun di kampus, tulang-tulang itu diteruskan ke Museum Harvard-Smithsonian di Massachusetts pada akhir tahun 2021. Pasangan yang awalnya menemukan mereka sekarang sudah meninggal dengan menyedihkan, tetapi Webster mengatakan mereka kemungkinan akan senang mengetahui bahwa penemuan mereka memungkinkan. melanjutkan penelitian tentang spesies yang, seperti mereka, tidak lagi bersama kita.

"Saya yakin mereka tersenyum," katanya melalui sebuah pernyataan. “Mereka mungkin mengatakan 'Bisakah Anda mempercayainya? Kami telah menempuh perjalanan jauh!'”.

Menurut Smithsonian, harapannya adalah bahwa studi tulang akan memungkinkan institusi untuk mengungkap lebih banyak misteri tentang seperti apa kehidupan 300 tahun yang lalu, menawarkan petunjuk tentang kehidupan sehari-hari paus abu-abu di Atlantik Utara: “spesimen seperti ini adalah terikat pada waktu dan tempat,” kata Nicholas Pyenson, kurator mamalia laut di museum. "Mereka memberi tahu kita bagaimana dunia dulu."

Sisa-sisa menunjukkan bukti bahwa paus mati karena sebab alami selama periode migrasi. Mungkin bangkainya akhirnya dibawa oleh laut, di mana penduduk asli pada waktu itu memotong-motong untuk disimpan sebagai makanan.

Paus abu-abu Atlantik Utara biasanya terlihat di belahan bumi utara planet ini. Belum dapat dipastikan penyebab kepunahan mereka, namun habitat tempat spesies tersebut ditemukan membuat mereka menjadi sasaran empuk perburuan manusia.

Sudahkah Anda menonton video baru kami di YouTube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Tulang Paus Punah Berusia 300 Tahun Berada di Garasi Pasangan Tua di AS muncul pertama kali di Digital Look .

Related posts

Latest posts

Scientists use algorithm to find out frequency of asteroid impacts that formed Mars' craters

New research by scientists at Curtin University confirms that the frequency of asteroid collisions that formed impact craters on Mars has been...

Cancer deaths have dropped substantially in the last 30 years

The annual report of the American Cancer Society (ACS) pointed out that cancer mortality rates have dropped significantly in the last 30...

Queiroga goes back and says that hydroxychloroquine is ineffective against Covid-19

The Minister of Health, Marcelo Queiroga, contradicted a technical note issued by the ministry and said that hydroxychloroquine has no proven effectiveness...
en_USEnglish